Burik pelajar sekolah

posted by | Leave a comment

Aku cuba meronta tapi pemuda tersebut merangkulku makin kemas.“Kamu jangan apa-apakan saya, nanti saya menjerit.” “Cikgu boleh menjerit sekuat hati, tak ada orang yang mendengar.” Aku menyadari bahawa kuarters kami memang jauh dari kediaman lain.Aku lihat badan kedua remaja tersebut bergetar dan keduanya meringis kesedapan. Mungkin pertama kali mereka melakukan seks maka tak sampai lima minit badan mereka mula menggigil dan cairan hangat secara serentak memancut laju menerpa kerongkongku. Aku kira kejadian hitam dalam hidupku berakhir di sini. Selepas beberapa ketika tenaga remaja orang asli ini pulih dengan cepat. “Masukkan, aku tak tahan lagi,” tanpa sedar aku bersuara bila remaja di belakangku hanya bermain-main saja di bahagian luar buritku dan menikam-nikam kepala singanya ke kelentitku. Kepala singa gagah menanduk-nanduk permukaan buritku. Tiba-tiba kuterasa kepala singa membelah bibir kemaluanku dan kepala sederhana besar itu dah bersarang di muara sempit. Kontras, batang hitam terbenam dalam burit merah muda. Sekali tekan dengan agak kuat seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit kemaluanku. Setelah melepaskan beberapa das tembakan, pemuda tadi terkulai layu terkapar lesu di lantai. Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam buritku. Dan kerana kepatuhanku maka kejadian ini berulang setiap kali aku tinggal sendirian bila temanku Yati ada urusan di sekolah.

Bibir dalam yang dua keping itu berwarna merah jambu dah teramat lembab. Biji kacangku yang agar besar dan panjang dihisap kuat hingga aku bergerak ke hadapan. Batang zakarnya yang berwarna coklat kehitaman itu terpacak di pangkal paha.

Aku dapat merasa hidungnya menghidu dan mencium seluruh rambutku sementara kedua tangannya masih memeluk badanku erat. Tangannya yang kasar itu dapat merasai payudaraku yang lembut dan kenyal. Tak puas dengan memicit, pemuda orang asli itu kemudian membalikkan badannya dan mengisap puting tetekku yang sebesar ujung jari kelingking. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Mungkin kerana agak lama terpisah dengan suamiku dan sudah sekian lama tak dibelai oleh lelaki yang bergelar suami. Dicium agak lama tudunku yang membengkak macam tempurung kelapa. Dikuak agak kuat sehingga kedua pahaku terkangkang.

Bila saja aku bergerak, tangannya makin kemas memelukku. Kemaluanku mengemut dan aku rasa cairan panas mengalir lesu di lorong sempit kemaluanku. Mungkin nafsunya telah memuncak maka ketiakku pula menjadi sasaran. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka remaja orang asli. “Harumlah burit cikgu,” tiba-tiba budak yang berada dicelah kangkangku bersuara.

Mungkin kerana panik aku terlambat menutup auratku dan aku menjadi tontonan percuma kepada remaja orang asli tersebut.

Salah seorang remaja tersebut yang agak besar badannya merapatiku dan memelukku dari belakang.

Leave a Reply

sex dating in sale creek tennessee